Jika Sang Khalik menghendaki, maka semua manusia berkulit serupa, agama yang satu, tidak ada negara dan perbedaan. Perbedaan memang dikehendaki sang pemilik semesta. Perbedaan adalah hakekat penciptaan itu sendiri. Perbedaan itu indah!

Slider

BID

Benarkah Ramalan Joyoboyo tentang Noto Nagoro

Setiap lima tahun sekali, ada event besar di Indonesia, yaitu pemilu. Dan setiap lima tahun itu pulalah, orang mulai teringat lagi, meskipun hanya sepotong-potong tentang ramalan dari Joyo boyo (Jaya baya). Siapakah beliau? Menurut wikipedia, beliau adalah Maharaja Jayabhaya adalah raja Kadiri yang memerintah sekitar tahun 1135-1157. Nama gelar lengkapnya adalah Sri Maharaja Sang Mapanji Jayabhaya Sri Warmeswara Madhusudana Awataranindita Suhtrisingha Parakrama Uttunggadewa. Lebih lengkapnya silahkan langsung ke TKP.

Beliau juga sangat terkenal dengan ramalan tentang siapa yang memimpin negeri Indonesia tercinta ini. Berbagai tafsir telah dilakukan, banyak yang setuju, banyak pula yang tidak setuju, sekedar mencocok-cocokkan yang sudah ada. Terminologi Noto Nagoro yaitu tentang siapa yang akan memimpin Indonesia, sekarang Presiden, juga sangat terkenal. Dari SoekarNO sampai SoeharTO ramalan itu banyak yang mengaggap sebagai suatu kebenaran. Hanya setelah periode Soeharto, ramalan itu menjadi semakin menarik untuk dicocok-cocokkan dengan teori Cucoklogi.

Ada yang menginterpretasikan bahwa No, setelah Soeharto adalah Habibie, yang dalam bahasa Jawa kurang lebih berarti SoetrisNO...hmmm...masih masuk. Tapi setelah itu sangat kesulitan untuk menghubungkan antara GO dengan Gus Dur yang menjadi presiden setelah Habibie.

Ada juga yang mengatakan bahwa setelah Noto, maka ada Goro-goro. Itu memang tidak sepenuhnya salah, akan tetapi setelah SoekarNO pun juga ada Goro-goro :)

Ada juga yang sekedar iseng dengan mengkaitkan RO terakhir dengan Rhoma Irama.....akan tetapi itu hanyalah guyon dan sangat tidak terbukti. 

Tetapi ada lagi interpretasi yang baru yaitu bahwa setelah NOTO maka ada spasi. Spasi dapat diartikan sebagai jeda, di mana interpretasinya adalah presiden yang memerintah tidak sampai 5 tahun. Mereka adalah Habibie, Gus Dur dan Megawati. Ketiga presiden tersebut tidak sampai 5 tahun menjadi presiden. Angka 5 memang telah ditetapkan sebagai periode presiden, setidaknya itu yang tertuang di UUD.

Setelah spasi, ada NA lagi, atau lebih luas NO. Ini tentu saja kita tahu yaitu YudhoyoNO. Tidak terbantahkan. Memerintah jelas-jelas lebih dari 5 tahun, bahkan mungkin menjadi presiden Indonesia pertama yang naik dan turun secara pemilu.

Sampai di sini masih OK. Lalu, berarti presiden yang terpilih 9 Juli 2014 besok adalah GO! Siapa itu GO? Kita hanya punya dua calon 1. Prabowo dan 2. Jokowi. Keduanya, meskipun menggunakan nama lengkap tidak ada yang berhubungan dengan GO.



Tapi, tunggu dulu. Jika A = 1 dan Z = 26 maka G = 7 dan O = 15. Jika kita jumlahkan maka menjadi:
GO = 7 + 15 = 22. GO adalah sama dengan DUA DUA. Berarti berdasarkan ramalan Joyo Boyo, pemilu 9 Juli 2014 akan memenangkan presiden yang erat kaitannya dengan DUA.

Kebetulan? 

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment